aifpunews.com

media informasi masa kini

Aceh Diusulkan Masuk Daerah Prioritas Penanganan Covid-19 BREAKING NEWS

Ketua Satgas Penanganan Covid 19 Doni Monardo mengatakan pihaknya telah mengusulkan kepada Presiden untuk menambah Provinsi Aceh masuk dalam daftar wilayah yang menjadi prioritas dalam penanganan Covid 19. Alasannya kasus Covid 19 di Aceh mengalami peningkatan yang cukup signifikan. "Karena mengalami peningkatan yang cukup tinggi, sehingga total semua (daerah prioritas) 10 Provinsi," kata Doni dalam konferensi pers secara virtual usai rapat terbatas dengan Presiden, Senin, (28/9/2020).

Sebelumnya terdapat sembilan provinsi prioritas penanganan Covid 19. Kesembilan provinsi tesebut yakni DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sumatera Utara. Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, Papua, dan Bali. Presiden memberikan tugas khusus kepada Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Kepala BNPB Doni Monardo mengawal penanganan Covid 19 di sembilan provinsi tersebut.

Terutama dalam menurunkan kasus Covid 19, menekan angka kematian, dan meningkatkan angka kesembuhan pasien. Salah satu upaya dalam penanganan Covid 19 di provinsi prioritas tersebut menurut Doni yakni dengan sosialisasi atau kampanye perubahan prilaku. Pihaknya menggandeng kerjasama dengan sejumlah elemen masyarakat dalam sosialisasi perubahan prilaku agar disiplin menerapkan protokol kesehatan, salah satunya pengelola transportasi publik.

"Bapak Presiden menekankan agar transportasi publik ini juga dihimbau untuk memasang protokol kesehatan di kendaraan baik itu truk, angkutan umum, angkutan kota, bus, taksi, dan lainnya," katanya. Berdasarkan data Satgas Penanganan Covid 19 per 28 September 2020 kasus Covid 19 di Aceh mencapai 4325 kasus dengan tambahan 79 kasus baru. Total kematian di Aceh bertambah 12 orang sehingga total menjadi 167 kasus. Sementara itu total terdapat 2202 kasus sembuh dengan tambahan dengan tambahan 165 pasien sembuh.

Pemerintah melalui Satuan Tugas Penanganan Covid 19 memperbarui data jumlah pasien positif corona di Indonesia, Senin (28/9/2020). Berdasarkan data dari situs covid19.go.id, pasien positif Covid 19 hari ini bertambah 3.509 orang. Kini, total kasus positif Covid 19 berjumlah 278.722 orang.

Angka tambahan ini seperti diketahui menurun ketimbang hari Minggu kemarin yang mencapai 3.874 kasus. Data tersebut juga menunjukkan penambahan kasus sembuh mencapai 3.856 pasien. Adapun total kasus sembuh sebanyak 206.870 orang.

Untuk jumlah yang meninggal dunia menjadi 10.473 orang setelah ada penambahan kasus meninggal hari ini sebanyak 87 orang. Jumlah Suspek yang dipantau per hari ini tercatat sebanyak 131.361 orang Seperti diketahui, pada Minggu (27/9/2020) kemarin, kasus positif Covid 19 total sebanyak 275.213 kasus.

Sementara, jumlah pasien sudah sembuh menjadi 203.014 orang. Adapun total pasien meninggal dunia sejumlah 10.386 orang Dr Reisa Broto Asmoro menyampaikan, terdapat 6 cara untuk mencegah risiko penularan Covid 19 melalui udara di ruang tertutup. Reisa menjelaskan, berdasarkanpernyataan resmiWHO pada 9 Juli 2020, transmisi atau penularan Virus Coronaterjadi terutama melalui percikan atau buliran air liur atau droplet.

Penularan terjadi baik secara langsung, tidak langsung, ataupun kontak dekat. Sementara itu, transmisimelalui udara juga dapat terjadi padatindakanyang menghasilkanaerosol. "Transmisi lewat udara dapat terjadi pada prosedur yang menimbulkan aerosol, seperti difasilitas kesehatan,yakni melalui bronkoskopi, intubasi trakea, pemberian tekanan pada dada saat resustasi jantung, dan kegiatan serupa lainnya," terang Reisa, Selasa (14/7/2020) sore.

Selain itu, Reisa menambahkan, Covid 19 juga dapat menular di udara melalui percikan air liur atau droplet yang dikeluarkan ketika seseorang batuk, bersin, berbicara, atau bahkan bernyanyi. Reisa menyampaikan, WHO mendefinisikan penularan Covid 19 melalui udara sebagai penyebaran agen penular yang disebabkan oleh penyebaran aerosol yang melayang di udara dalam jarak dan waktu yang lama. "Teori menunjukkan bahwa sejumlah droplet pernapasan dapat menghasilkan aerosol. Aerosol sendiri adalah tetesan pernapasan yang sangat kecil sehingga dapat melayang di udara," jelas Reisa.

Ia menjelaskan, aerosol memiliki ukuran yang lebih kecil dari droplet. "Droplet adalah buliran dengan ukuran partikel lebih dari 5 mikrometer, sedangkan aerosol ukurannya lebih kecil lagi, yakni kurang dari 5 mikrometer, dan airbone adalah penularan via aerosol dalam jarak jauh," terangnya. Lebih lanjut, Reisa menyampaikan 6 cara mengantisipasi peredaran udara di ruang tertutup ber AC untuk mengurangi risiko penularan Covid 19.

1. Perhatikan ventilasi atau sirkulasi udara di dalam ruangan. 2. Pastikan menjaga jarak di dalam ruangan dan hindari ruangan yang terlalu banyak orang 3. Selalu pakai masker selama masih berada di luar rumah atau di tempat umum, termasuk di ruangan kantor

4. Hindari memegang permukaan benda yang kotor dan digunakan bersama dengan orang lain. 5. Bersihkan permukaan benda di sekitar ruangan dengan cairan disinfektan secara teratur. 6. Gunakan masker di luar rumah secara benar

Cara keenam ini merupakan tips tambahan dari dr Reisa. Pastikan tidak memegang bagian luar masker Pastikan hanya memegang tali saat mencopot masker

Tidakmenurunkan maskerke dagu Ganti masker setiap 4 jam sekali atau apabila basah dan lembab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *