aifpunews.com

media informasi masa kini

Dari Tahanan Politik Jadi Penguasa Hingga Dikudeta & Ditahan Militer Rekam Jejak Aung San Suu Kyi

Mata di dunia saat ini mengarah ke Myanmar setelah militer mengambil alih kekuasaan dan menahan pemimpin de facto Aung San Suu Kyi, Senin (1/2/2021). Linimasa langsung dipenuhi ucapan dukungan dan seruan agar militer Myanmar membebaskan Aung San Suu Kyi. Kecaman pun mengalir atas tindakan militer Myanmar yang melakukan kudeta terhadap kekuasaan Aung San Suu Kyi.

Banyak orang mengulas perjalanan Aung San Suu Kyi dari tahanan politik menjadi pemimpin bangsanya di Myanmar. Berikut peta perjalanan Aung San Suu Kyi seperti dilansir dari Reuters, Senin (1/2/2021): 19 Juni 1945: Suu Kyi, putri pahlawan kemerdekaan Myanmar Jenderal Aung San, lahir. Ayahnya dibunuh ketika dia berusia dua tahun.

1988: Dia kembali ke Myanmar untuk merawat ibunya yang sekarat dan terlibat dalam aksi protes nasional terhadap puluhan tahun pemerintahan militer. 1989: Setelah menghancurkan aksi protes dan menewaskan ribuan orang, militer menempatkan Suu Kyi di bawah tahanan rumah, sebagai tahanan politik. 1991: Saat ditahan di rumah tepi danau, di Yangon, ia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian.

1995: Dia dibebaskan dan secara berbicara kepada massa yang berkumpul di luar gerbang rumahnya. 1999: Suaminya, cendekiawan Inggris Michael Aris, meninggal karena kanker. 2000: Dia ditahan lagi selama 19 bulan.

2003: pro junta menyerangnya dan membunuh beberapa pendukungnya. 2007: Kenaikan harga bahan bakar yang dramatis memicu aksi protes anti pemerintah yang dipimpin oleh biksu Buddha yang disebut "Revolusi Saffron". Diapit oleh polisi anti huru hara, Suu Kyi sempat menyapa para biksu di gerbang rumahnya, memberi energi pada demonstrasi, yang segera digeber oleh militer. 2010: Sebuah partai yang dibuat oleh militer memenangkan pemilihan umum. Partai Suu Kyi, National League for Democracy (NLD), memboikot jajak pendapat, mengatakan undang undang yang mengatur "tidak adil".

Militer kemudian membentuk pemerintahan kuasi sipil yang dipimpin oleh mantan jenderal Thein Sein. Beberapa hari kemudian, Suu Kyi dibebaskan. 2012: Sebagian besar sanksi Barat terhadap Myanmar dihapus, karena Thein Sein menmbuat kebijakan, membebaskan ratusan tahanan politik dan melakukan serangkaian reformasi. April 2012: Suu Kyi memutuskan untuk ikut kontestasi pemilihan umum. Partainya NLD memenangkan 43 dari 44 kursi parlemen yang diperebutkan.

Mei 2012: Suu Kyi menggantikannya di parlemen Myanmar di ibukota, Naypyitaw. Awal Juni 2012: Bentrokan antara Umat Buddha Rakhine dan Muslim Rohingya di negara bagian Rakhine menewaskan sedikitnya 80 orang. Ribuan rumah terbakar, Suu Kyi berangkat tur lima negara Eropa. November 2015: NLD memenangkan pemilihan umum dan Suu Kyi mengambil kekuasaan dalam peran konselor negara yang dibuat khusus.

Oktober 2016: Militan Rohingya menyerang tiga pos perbatasan polisi di Rakhine utara, menewaskan sembilan petugas polisi. Militer Myanmar kemudian melakukan operasi keamanan, mengakibatkan sekitar 70.000 orang meninggalkan Rakhine, mengungsi ke Bangladesh. 19 September 2017: Suu Kyi mengatasi krisis Rakhine dalam pidato di Naypyitaw, mengatakan operasi militer telah berakhir, ketika Rohingya melarikan diri dan desa desa terbakar. Dia menghadapi kritik internasional yang meningkat atas tanggapannya terhadap krisis. 13 November 2018: Amnesty International menarik hadiah hak asasi manusia paling bergengsi dari Suu Kyi, menuduhnya melanggengkan pelanggaran hak asasi manusia dengan tidak berbicara tentang kekerasan terhadap Rohingya.

29 Jan 2019: NLD bentrok dengan anggota parlemen militer karena mengusulkan langkah langkah untuk mengubah konstitusi, tantangan terbesarnya dalam hampir tiga tahun ke kekuasaan militer atas politik sebagaimana diabadikan dalam piagam. Desember 2019: Setelah sidang selama tiga hari, Suu Kyi menyerukan kepada hakim Pengadilan Dunia di Den Haag untuk menepis tuduhan genosida terhadap Rohingya yang dibawa oleh Gambia. 23 Jan 2020: Mahkamah Internasional memerintahkan Myanmar untuk mengambil langkah langkah mendesak untuk melindungi populasi Rohingya dari genosida, dalam keputusan awal atas tuduhan yang dibawa oleh Gambia.

26 Januari 2021: Juru bicara militer Angkatan Darat Brigadir Jenderal Zaw Min Tun memperingatkan akan "mengambil tindakan" jika sengketa pemilu tidak diselesaikan, meminta komisi pemilihan untuk menyelidiki daftar pemilih yang dikatakannya menunjukkan perbedaan. 28 Januari : Komisi pemilihan umum menolak tuduhan kecurangan suara, mengatakan tidak ada kesalahan yang cukup besar dan berdampak pada kredibilitas pemilu. Februari: Suu Kyi, Presiden Win Myint dan tokoh tokoh senior lainnya dari partai yang berkuasa ditahan dalam serangan dini hari yang dikatakan militer adalah respons terhadap "kecurangan pemilu".

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *