aifpunews.com

media informasi masa kini

Jadwal Liga Italia – AC Milan Musim Ini Layaknya 21 Tahun Lalu Rossoneri capai Scudetto

Jadwal Liga Inggris pekan 8 menyajikan laga grande partita alias big match Napoli vs AC Milan. Laga Napoli vs AC Milan Liga Italia akan berlangsung di Sao Paolo Stadium, Senin (23/11/2020) pukul 02.45 WIB. Kondisi AC Milan yang sekarang sama seperti saat Rossoneri meraih gelar Liga Italia musim 1998/1999.

Penilaian akan sepak terjang klub Liga Italia, AC Milan itu disampaikan oleh mantan pemainnya, Demetrio Albertini. Penampilan AC Milan dalam mengawali kampanye Liga Italia musim ini terbilang menawan. Dari tujuh Gironata yang telah dimainkan, Zlatan Ibrahimovic cs mampu mengemas lima kemenangan plus dua hasil imbang.

Belum tersentuhnya AC Milan dengan kekalahan di gelaran Serie A, membuat tim asuhan Stefano Pioli kini menduduki puncak klasemen alias Capolista dengan koleksi 17 poin. Apa yang dipertontonkan oleh Rossoneri pun mengundang banyak decak kagum maupun komentar berbagai kalangan. Satu di antara yang buka suara atas sepak terjang Setan merah Italia itu ialah Demetrio Albertini.

Menurut mantan pemain AC Milan itu, Rossoneri yang sekarang mengingatkannya pada tim saat masih ditangani oleh Zaccheroni. "AC Milan yang sekarang mengingatkan saya saat mereka mampu meraih titel gelar Liga Italia musim 1999," terang Demetrio Albertini, dikutip dari laman <a>Milannews</a>. "Kami berhasil memenangkan Scudetto dengan kejutan yang sebelumnya tidak diprediksi sama sekali."

Namun tetap saja, Albertini menilai terdapat banyak perbedaanA C Milan yang sekarang maupun saat Clash 99. Saat masih ditangani oleh Zaccheroni, AC Milan banyak mengalami perubahan yang cukup signifikan. Revolusi formasi dilakukan dalam permainana AC Milan. Rossoneri yang identik lewat skema 4 4 2 kemudian diubah menjadi 3 4 2.

Imbasnya, perubahan yang dialami oleh AC Milan, membuat sejumlah pemain kelabakan dalam memainkan peran mereka. Sebut saja Alessandro Costacurta dan Paolo Maldini yang kesulitan untuk bermain dalam skema tiga bek. Demetrio Albertini dan Zvonimir Boban kebingungan menjalankan peran defensif di lini tengah.

AC Milan mengalami kesulitan menemukan pemain yang pas di posisi sayap kiri sampai akhirnya Andres Guglielminpietro muncul. George Weah dan Ganz sendiri menjadi penyerang sayap. Waktu itu, Zaccheroni sampai membawa serta dua andalannya selama di Udinese, Oliver Bierhoff dan Thomas Helveg.

Perubahan formasi yang dilakukan AC Milan tak dibarengi dengan penampatan pemain yang tepat. Namun Zaccheroni yang saat itu menjadi pelatih menyadari benar kesalahan yang mereka buat. AC Milan akhirnya diubah pekem formasinya menjadi 3 4 1 2 dan di akhir musim sukses menjadi kampiun.

Kondisi tersebut kemudian dibandingkan oleh Albertini dengan era Ibrahimovic cs saat ini. Menurutnya, AC Milan yang sekarang lebih banyak mengandalkan amunisi muda yang dinilai memiliki prospek menjanjikan. "Bedanya, AC Milan saat ini memiliki deretan pemain muda yang mampu membri warna yang berbeda pada permainan."

"Ibra juga menjadi sosok kunci yang mampu membangkitkan semangat tim untuk terus berlari setiap laga," tandasnya. Meskipun memiliki kondisi yang berbeda, namun Albertini yakin bahwa AC Milan mampu mengulang kesuksesan sama seperti musim 1999. "Era Zacheroni sedikit berbeda dengan AC Milan saat ini, namun dalam artian konteks tren permainan, saat ini mereka mamiliki peluang untuk meraih Scudetto."

"Kami bukanlah tim yang terkuat (musim 1999), dan buktinya kami mampu menjadi juara." "Sama halnya dengan saat ini, mereka (Zlatan Ibrahimovic dkk) juga mampu menjadi juara," pungkasnya. 21:00 WIb Crotone Lazio

00:00 WIB Spezia Atalanta 02:45 WIB Juventus Cagliari 18:30 WIB Fiorentina Benevento

21:00 WIB AS Roma Parma 21:00 WIB Inter Torino 21:00 WIB Sampdoria Bologna

21:00 WIB Verona Sassuolo 00:00 WIB Udinese Genoa 02:45 WIB Napoli AC Milan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *