aifpunews.com

media informasi masa kini

Mengaku Bahagia Pria Nikahi Ibu Mertua setelah Ceraikan Istri yang Baru Dinikahinya 8 Tahun

Pasangan suami istri ini sudah bersama setidaknya 30 tahun, meski awal hubungan mereka terbilang tak biasa. Bagi Clive Blunden, Brenda sang istri dulunya adalah ibu mertuanya. Clive bahkan pernah ditahan setelah ia melamar Brenda tahun 1997 lalu.

Namun pada akhirnya mereka disatukan pernikahan pada tahun 2007. Seperti yang dilansir Mirror , Clive maupun Brenda tak memiliki penyesalan apapun. "Orang orang berkata kami tak akan bertahan lama, tapi kami makin kuat lebih dari sebelumnya," ujar Clive yang kini berusia 65 tahun.

"Kami selalu bersama 24 jam sehari dalam seminggu dan ini keajaiban." Sementara itu Brenda, yang berusia 77 tahun, menambahkan "Clive lelaki yang jantan dan dia merawatku." "Aku bisa menjadi sedikit argumentatif tetapi dia bisa menenangkanku."

Namun rupanya, Brenda sempat tak menyukai Clive saat ia menikah dengan putrinya, Irene. Clive dan Irene menikah pada tahun 1977. Mereka dikaruniai 2 orang anak bernama Sarah dan Tanya.

Namun pada tahun 1985, Clive dan Irene bercerai. Selama 4 tahun kemudian, Clive dan Brenda berpacaran diam diam. "Kami saling jatuh cinta," ujar Brenda.

"Suatu malam, ia mengajakku minum dan kami berciuman." Tahun 1997, Clive dan Brenda memutuskan untuk menikah. Tetapi beberapa hari setelah mereka mengajukan jadwal pernikahan di kantor pendaftaran di kota asal mereka di Warrington, Cheshire, Clive ditangkap.

Clive diberitahu bahwa ada "halangan yang sah" untuk menikahi ibu mertuanya. Ia diperingatkan bahwa dia bisa dipenjara hingga tujuh tahun jika ia dan Brenda terus melanjutkan hubungan. Karena suami pertama Brenda, Richard, telah meninggal dan Irene sudah menikah lagi, mereka mengira bahwa mereka akan bisa menikah begitu saja.

Sebaliknya, mereka harus puas dengan Brenda yang mengubah nama belakangnya menjadi nama belakang Clive dengan polling akta. Tapi ini tidak cukup baik. Clive mulai berkampanye agar undang undang berusia 500 tahun itu diubah.

"Saya pikir kami harus benar benar menikah karena kami telah melalui segalanya bersama," jelasnya. "Kami dihentikan secara tidak adil. Saya rasa itu tidak benar, jadi saya ingin mengubahnya." Barulah 10 tahun kemudian, Pengadilan Eropa menyebut bahwa larangan menikah mertua adalah pelanggaran hak asasi manusia.

"Saya ingat saat kami mendengar berita di TV, pada September 2005," kata Clive. "Saya langsung berlutut dan melamar Brenda. Saya meneteskan air mata." Pada 17 Maret 2007, mereka akhirnya sah menjadi suami istri di kantor register Warrington tempat yang sama di mana Clive menikahi Irene 30 tahun sebelumnya.

Mayoritas keluarga mereka, termasuk Irene, tidak ingin hadir. Hanya ada satu kerabat jauh yang mengirimi mereka kartu ucapan selamat. Clive, yang membawakan lagu You Raise Me Up dari Westlife untuk Brenda berkata: "Itu adalah hari yang sangat emosional."

"Sulit untuk mencapai titik itu, tetapi itu adalah hari yang indah dan kami akan selalu mengingatnya." Brenda berkata, "Keluarga kami tidak datang karena mereka tidak setuju." "Tapi yang kami pedulikan hanyalah kebersamaan. "

Pengantin baru itu berangkat untuk bulan madu selama sebulan di Spanyol. Tetapi setelah muncul di berita, mereka langsung dikenali orang banyak. Brenda berkata: "Kami pergi ke Benidorm mengira kami akan lolos dari semuanya."

"Kami sampai di apartemen ternyata mereka semua tahu siapa kami." "Bartender berkata, 'Oooh, kami punya selebritis'. Tapi semua orang sangat baik tentang itu, kami memiliki bulan madu yang fantastis." Clive berkata: "Pernikahan dengan Brenda benar benar telah mengubah saya. Saya langsung merasa berbeda."

"Saya lebih santai. Sampai kami menikah saya merasa ada yang kurang." "Kami telah melalui banyak hal sehingga untuk keluar dari sini, ujung lainnya adalah sebuah pencapaian." "Yang membuatnya sempurna bagiku adalah kita bisa sendirian sepanjang hari dan tetap akur. Kita akan melakukannya lagi."

Brenda berkata: "Clive peduli dan menyenangkan dan dia merawat saya dengan sangat baik." "Kami memang berdebat dan saya pikir saya selalu menjadi tantangan bagi Clive. Tapi ini tentang memberi dan menerima dan kepercayaan." "Dia memang memiliki beberapa kebiasaan buruk. Menggigit kukunya membuatku gila. Saya masih bercanda tentang betapa saya tidak menyukainya ketika dia berkencan dengan putri saya dan menjadi menantu saya."

"Kami tidak berusaha keras untuk memberi tahu orang asing bagaimana kami bertemu dan kapan kami melakukannya, mereka tidak mempercayai kami." "Banyak orang mengira itu tidak akan bertahan lama, tapi kita tidak bisa hidup tanpa satu sama lain." Saat berlibur ke Benidorm awal tahun ini, Brenda mengalami ketakutan kesehatan.

"Oksigen tidak masuk ke jantung saya dan mereka harus memasang alat pacu jantung," katanya. Sementara itu, berbicara delapan tahun lalu, Irene mengatakan ibunya telah mengkhianatinya. Dia berkata, "Saya tidak tahu siapa ibu saya lagi. Clive telah memisahkan keluarga kami. Aku tidak akan pernah memaafkannya."

Meski begitu, Brenda mengatakan dia telah mencoba untuk berdamai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *