aifpunews.com

media informasi masa kini

Sekjen Partai Berkarya Bilang Aneh Tommy Soeharto Gugat Menkumham

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Berkarya kubu Muchdi Pr, Badaruddin Andi Picunang menilai ada yang aneh dalam gugatan Hutomo Mandala Putra atau Tommy Soeharto ke Menkumham Yasonna Laoly di PTUN Jakarta. Gugatan Tommy ke Yasonna terkait pengesahan kepengurusan Partai Berkarya kubu Muchdi Purwopranjono (Muchdi Pr). Menurutnya, sebagai orang awam terlihat gugatan tersebut memunculkan pertanyaan dan memperlihatkan ketidakkompakan pihak pihak yang berada kubu Tommy Soeharto.

"Bagi kami silahkan saja, yang digugat kan Pak Menteri Hukum dan HAM, kenapa sampai mereka dicabut SKnya (oleh Menkumham), kami sebagai tergugat intervensi pemilik SK baru yang diakui," papar Badaruddin. Ia menyebut, tim hukum Partai Berkarya kubu Muchdi Pr telah siap menyampaikan argumen dengan data dan fakta. "Dan perlu diketahui, bahwa selain kepengurusan kami tidak ada yang bisa memakai simbol simbol Partai Berkarya (Beringin Karya) sejak 30 Juli 2020, tidak ada kubu kubuan di partai ini," ujarnya.

"Hanya ada satu kepemimpinan Partai Berkarya, Muchdi PR Ketumnya dan Ketua Dewan Pembinanya Hutomo Mandala Putra (Tommy Soeharto)," sambung Badaruddin. Diketahui, Tommy Soeharto menggugat Yasonna ke PTUN Jakarta, terkait dikeluarkannya surat keputusan pengesahan Partai Berkarya kubu Muchdi Purwopranjono. Mengutip Sistem Informasi Penelusuran Parkara (SIPP) PTUN Jakarta, Minggu (27/9/2020).

Perkara tersebut didaftarkan pada 21 September 2020 dengan nomor 182/G/2020/PTUN.JKT. Tommy selaku penggugat menunjuk Isnaldi SH sebagai kuasa hukum dan pemeriksaan gugatan dijadwalkan pada Selasa, 29 September 2020. Gugatan Tommy terdiri dari lima petitum, satu di antaranya membatalkan Keputusan Menkumham dalam pengesahan AD/ART dan kepengurusan Partai Berkarya kubu Muchdi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *